,

Doa Nabi Ibrahim & Nabi Ismail ketika Mendirikan Kaabah

Semasa Nabi Ismail A.S. di bawah satu tahun umurnya, datang perintah Allah memerintahkan Nabi Ibrahim A.S. untuk membawa isterinya, Hajar ke Mekah.

Mekah pada waktu itu adalah sebuah lembah yang tidak ada kehidupan sama sekali. 

Kata Allah melalui lisannya Ibrahim, "Ya Allah aku tinggalkan keluargaku di sebuah lembah, tidak ada tumbuhan dan gersang, tidak ada hidupan tetapi itu di rumahMu yang mulia."

Jadi, Kaabah itu didirikan pertama kali oleh Nabi Adam A.S. dan anaknya, Syits.

Kemudian, ketika banjir besar di zaman Nuh AS, Kaabah juga hancur pada saat itu, tinggal rangka binaannya yang diberi nama Bakkah. 

Maka, Allah menginginkan Kaabah itu dihidupkan kembali, lalu Nabi Ibrahim A.S. diperintahkan untuk membawa isterinya, Hajar dan Ismail ke lembah itu.

Setibanya di lembah gersang itu, dia memberitahu Hajar, “turunlah wahai isteriku, bawa Ismail bersamamu dan saya akan tinggalkan kamu di lembah ini”. 

Hajar bingung, tidak ada persediaan dan tidak mempunyai bekalan yang cukup . 

Nabi Ibrahim A.S. tiba-tiba mengarahkan untanya menuju ke arah Palestin, mahu pulang. Kemudian Hajar berkata:

“Wahai Ibrahim, apakah engkau meninggalkan kami di sebuah lembah, tidak ada manusia, tidak ada pohon, tidak ada haiwan dan tidak ada hidupan?"

 Pertanyaan itu ditanya berulang kali.

Nabi Ibrahim A.S. cuma mampu menitiskan air mata dan tetap berjalan.

maka akhirnya Allah memberikan ilham dalam hati Hajar untuk bertanya begini:

Apakah Allah yang perintahkan kamu seperti ini?” 

Maka Nabi Ibrahim A.S. tidak menyahut apa-apa cuma menganggukkan kepala. 

Iya, ertinya ini memang diperintahkan oleh Allah. 

Maka, jawapan Hajar dengan sangat jelas mengatakan:

“kalau begitu tidak mungkin Allah akan membiarkan kami mati, pergilah Ibrahim, tidak apa.”

Nabi Ibrahim A.S. pun pulang ke Palestin, di tengah perjalanan dia berdoa:

"Ya Allah, aku telah meninggalkan keluargaku di sebuah lembah, tidak ada kehidupan, tidak ada pohon, tidak ada air, tidak ada manusia, tidak ada haiwan, tapi ditempat rumahMu yang mulia ya Allah." 

"Agar dia mendirikan solat sebagaimana Engkau telah perintahkan Ya Allah, maka tolong utuskan kepada mereka orang-orang yang boleh tinggal mendampingi mereka.”

 Itu adalah Kerana perintah Allah kepada Nabi Ibrahim A.S.

“Tinggalkan isterimu Hajar dan Ismail di sana , pulanglah ke Palestin, tidak ada tugasmu tinggal di Mekah."

Setelah Nabi Ibrahim beredar, dia mendapati bekalan air mereka tinggal sedikit. 

Lalu, Hajar mencari sumber air sehingga dia berlari-lari anak tujuh kali di antara Bukit Safa dan Marwah tetapi tidak mendapati sumber air. 

Akhirnya, terdapat mata air di bawah telapak kaki Ismail. 

Takdir Allah, terdapat suku Arab Yaman yang sedang dalam perjalanan ke Syam. 

Ketika mereka melewati Mekah, mereka mendapati terdapat sumber air lalu mereka memutuskan untuk tinggal di situ.

Mereka ini adalah suku Jurhum. Maka, pada saat itu, terbentuklah komuniti kota Mekah. 

Lalu, terkabullah doa Nabi Ibrahim yang menginginkan pendamping bagi isterinya Hajar dan Ismail.

Ismail membesar di tengah-tengah suku Jurhum dan akhirnya menikah dengan anak ketua suku Jurhum

Setelah perkahwinan keduanya dengan anak suku Jurhum, dia bertemu dengan ayahnya, Ibrahim. 

Ketika itu, Nabi Ibrahim menerima perintah Allah untuk menyembelih Nabi Ismail ketika di dalam mimpi. 

Mereka bersepakat untuk melaksanakan perintah tersebut. 

Pada saat Ibrahim sudah meletakkan leher anaknya, pedangnya sudah diangkat dan diayunkan, ketika itu Ismail dan Ibrahim sudah betul-betul pasrah dan redha dengan ketentuanNya.

 Tiba-tiba, pedangnya ditahan oleh Malaikat Jibril A.S. lalu kemudian digantikan dengan sembelihan yang agung iaitu seekor  biri-biri yang besar.

Oleh sebab Allah mendapati Ibrahim benar-benar percaya mimpinya, Allah menggantikan sembelihan tersebut dengan binatang.

Kemudian, Nabi Ibrahim dan Ismail diperintahkan oleh Allah untuk mendirikan kaabah, maka mereka pun mendirikan Kaabah di rangka binaan Nabi Adam dan Syits.

 Kemudian, setelah selesai mendirikan Kaabah, Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail membaca doa seperti di dalam surah Al-Baqarah, ayat 127:

وَإِذۡ يَرۡفَعُ إِبۡرَٰهِ‍ۧمُ ٱلۡقَوَاعِدَ مِنَ ٱلۡبَيۡتِ وَإِسۡمَٰعِيلُ رَبَّنَا تَقَبَّلۡ مِنَّآۖ إِنَّكَ أَنتَ ٱلسَّمِيعُ ٱلۡعَلِيمُ  ١٢٧

127.  Dan (ingatlah), ketika Ibrahim meninggikan (membina) dasar-dasar Baitullah bersama Ismail (seraya berdoa): "Ya Tuhan kami terimalah daripada kami (amalan kami), sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui".

Setelah itu, mereka meletakkan Hajarul Aswad untuk mengukuhkan binaan Kaabah dan Allah menyuruh Nabi Ibrahim memerintahkan seluruh manusia agar mengerjakan haji.

Rujukan:

Al-Qur'anul Karim, Surah Al-Baqarah ayat 127

Penuntut Ilmu, Kisah Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail Membangun Ka’bah, Ustadz Khalid Basalamah

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%