,

Aku Takut Mati?

Firman Allah SWT: “Allah memegang nyawa pada saat kematiannya dan nyawa yang belum mati ketika dia tidur. Dia tahan nyawa yang telah Dia tetapkan kematiannya dan Dia lepaskan nyawa yang lain sampai waktu yang ditetapkan. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kebesaran) Allah bagi kaum yang berfikir.” (Surah Az-Zumar, ayat 42)

Gambaran kematian mula menerobos masuk ke dalam mimpi. Mimpi itu membuatkan diriku mengingatinya sehingga terpadam segala kehampaan yang menyelinap masuk secara haram ke dalam minda.

Aku takut pada kematian yang akan datang di setiap penjuru bumi Tuhan ini tidak mengira waktu, detik, saat mahupun jam. Aku mendongakkan pandangan pada keseluruhan ufuk langit yang dipenuhi dengan gugusan bintang-bintang.

Suasana pada ketika itu amat sejuk dan nyaman sekali. Keheningannya mencengkam hingga ke saraf tunjang ku. Aku mati akal, aku mati hati, jiwa aku tidak tenang, hati aku tidak tenteram.

Apa tujuan kita sebenarnya dalam kehidupan ini?.

Tanpa mempersoalkan banyak perkara. Aku hanya mengikut kata hatiku. Sudah lama aku tidak mengerjakan solat sebagai seorang muslim. Rindu ini sudah seperti tidak berkesudahan dan tidak akan pernah berhenti selagi tidak bersujud pada Tuhan.

Selama ini, aku sudah terpesong jauh dari Islam. Langkah ku menuju kiblat tetap diteruskan. Selesai solat, aku termenung jauh di atas tikar sejadah yang terhampar. Mengimbau kembali mimpi yang aku alami sebentar tadi.

Aku membawa diri dalam kegelapan malam menuju ke masjid untuk menghilangkan kegalauan di hati.

Air hujan turun mencurah-curah di atas muka bumi yang tandus kekeringan seperti jiwaku dan selebat hatiku yang diruntun pilu.

Meskipun badanku sudah lemah selepas berjuang, tetapi langkah tetap diteruskan. Tiba-tiba, satu das tembakan disasar pada bahu kiriku.

Pandangan ku sudah kelam dan aku tersungkur rebah menyembah bumi. Darah pekat mulai mengalir seiring dengan aliran air hujan.

Aku hanya mampu memandang ke arah langit. Seraya itu, mataku terus terkatup rapat. Aku kaku dan hanya menanti kematian yang bakal ditempuhi. Suasana di sana hening sekali. Dingin seperti berada di kutub selatan.

Tapi aku belum pernah pergi ke sana, bagaimana otakku boleh membandingkan apa yang dirasa.

Arghhhh!, mati sudah akal. Iya, memang. Kematian menyebabkan seluruh anggotanya mati termasuk otaknya yang menyimpan 1001 rahsia. Rahsia itu akan terkubur bersama jasadnya nanti.

Tanpa aku sedari, air mataku makin deras mengalir menyentuh pipi. Hanya jasadku yang berada di sini tetapi fikirannya sudah jauh menerawang. Membatasi ruang lingkup imaginasi tanpa sempadan. Hakikatnya, aku takut dengan kematian.

Aku bukan orang baik, amalanku tidak cukup dan aku tiada ilmu agama. Hakikatnya, aku tidak boleh menidakkan kematian yang bakal aku hadapi. Aku manusia yang banyak kekhilafan.

Takkan selamanya menjadi debu halus berterbangan yang bebas merintangi arus kemodenan. Dosa semalam adalah duka yang tidak akan pernah sembuh dan penyembuhnya adalah mengingati Tuhan.

Justeru itu, selagi pintu taubat terbuka. Seorang hamba layak mengejar syurgaNya.

Katakanlah (wahai Muhammad): “Wahai hamba-hamba-Ku yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa;  sesungguhnya Dialah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Surah Az-Zumar, ayat 53)

 

Maklumat Penulis

Artikel ini ditulis oleh Are qema (nama pena).

Berminat menulis artikel? Anda inginkan supaya hasil penulisan anda diterbitkan dalam website iluvislam? Klik sini.

What do you think?

3 points
Upvote Downvote

Total votes: 3

Upvotes: 3

Upvotes percentage: 100.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%