,

Bahasa Cinta Tuhan Kita

Cerita si kecil yang sudah dewasa
Kenangan lama menjengah semula
Ketika bersahabat dengan 2 pemuda

Walaupun lain upaya namun sungguh istimewa
Lalu dia teringat semula
Pesanan emak yang sudah dimamah usia

Sahabat buta yang istimewa bersuara
Aku tidak nampak ketenangan alam raya
Mahupun kesibukan kota

Tapi aku juga dapat merasa apa yang engkau rasa
Terik menteri yang memancar sinarnya
Hujan lebat yang mencurah merata

Si kecil yang sudah dewasa
Teringat peristiwa lama
Dulu si kecil suka
Menatap langit malam yang memposana

Terasa ada satu yang mengisi jiwa
Rupanya kini dia juga suka
Menatap langit pagi yang tidak kurang kecantikannya

Ada sesuatu yang membuat dia bahagia
Kini giliran sahabat pekak dan bisu yang istimewa
Isyarat tangan jadi pengganti bicara

Aku tidak dapat mendengar kalam tuhan yang indah menyeru hamba-Nya
Memenuhi segenap kota dan desa
Namun aku cuba untuk merasa
Semoga ketenangan ada di jiwa

Tapi aku dapat lihat apa yang engkau lihat walaupun tanpa suara
Aku faham kesibukan manusia mengejar harta dunia
Seperti dunia ini milik mereka

Si kecil yang sudah dewasa
Teringat peristiwa lama
Dulu si kecil suka

Jadikan haiwan tumbuhan dan alam semesta kawan bicara
Dia dilihat seperti orang gila
Namun dia tetap bahagia

Walaupun dia tidak faham dengan ‘bahasa’ mereka
Dia memahami kegembiraan dan kesakitan ‘sahabat’ nya secara luaran sahaja

Tapi kini bahasa alam nampak semakin dalam derita
Seperti ada sembilu menusuk dadanya
Semakin sakit hatinya melihat ‘sahabat’ nya parah di tangan manusia durjana
Iblis dan syaitan dijadikan sahabat setia

Pesanan emak menjengah semula
Hidup di dunia biar sederhana
Supaya redha Allah sentiasa bersama

Belajarlah menjadi manusia bertaqwa
Supaya dapat berjumpa Allah dan Rasulullah dengan sepenuh cinta
Memang manis gula di rasa
Tapi pahit peria mesti dicuba

Si kecil yang sudah dewasa pula membuka bicara dengan dua cara
Setelah lama berdiam seribu bahasa

Mendengar luahan sahabat setia yang istimewa
Aku gembira bersahabat dengan kamu berdua
Belajar memahami keadilan Allah yang Maha Bijaksana

Kini aku memahami pesan emak yang tersimpan sekian lama
Kita memang dilahir berbeza
Masing-masing ada kemahiran istimewa

Tapi kita belajar mengguna satu pancaindera yang serupa
Dan itu adalah rasa
Kita belajar merasa manisnya gula dan pahitnya peria
Dan kita juga ada satu jiwa yg serupa

Kita belajar erti gembira dan duka
Sepanjang tempoh kedewasaan mematangkan usia
Benar apa yang emak kata

Manis gula dan pahit peria mesti diambil sederhana
Supaya bencana tidak menimpa
Manis gula memang membawa gembira

Seperti nikmat bahagia yang dirasa
Kalau terlebih diri merana
Tapi pahit peria mengubat luka

Seperti duka penawar dosa
Sungguh dua-dua adalah ujian manusia
Kita perlu menerima dengan hati terbuka

Dan kita harus bijak mengatasinya
Jadi kita perlu sentiasa memohon perlindungan Allah yang Maha Esa
Subhanallah ini adalah bahasa cinta tuhan kita

Allah itu Maha Adil dan semua ini adalah milik-Nya
Kita sama-sama tidak dapat melihat-Nya di dunia sekalipun celik mata
Tapi jiwa kita sama-sama dapat merasa kehadiran-Nya

Semoga kita dapat menjaga jiwa
Supaya rasa itu tidak hilang bersama

Seperti deria rasa manis dan pahit tidak berguna
Ketika sakit mengambil tempatnya

 

Maklumat Penulis

Artikel ini ditulis oleh Nur Anis Wafda binti Ahmad Asri. Berasal dari Gombak, Selangor.

Berminat menulis artikel? Anda inginkan supaya hasil penulisan anda diterbitkan dalam website iluvislam? Klik sini.

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%