, ,

Mayat Hidup…

Sedang aku menonton filem korea bertajuk Train to Busan dirumahku, aku tiba- tiba teringat perbualan aku bersama sahabat karibku Aisyah.

“Awak pernah rasa tak macam mayat hidup?” Aisyah bertanya kepadaku.

“Maksud mayat hidup tu macam manaa?” Aku bertanya kembali untuk mendapat kepastian apa maksud sebenar kata-katanya.

“Macam kita hidup tetapi tiada makna, rasa kosong. Bila kena buat something, kita masih buat, tapi tak rasa apa-apa.” Aisyah menjelaskan kepadaku.

Bagiku ada tiga kelompok mayat hidup kat dunia ni. Pertama ialah seseorang yang hatinya kosong kerana terlampau mengejar dunia.

Kedua seseorang yang hidupnya macam mayat hidup, dunia disia-siakan dengan membuang masa, akhirat ditinggalkan kononnya tak cukup masa.

Yang terakhir ialah mayat hidup yang seperti filem yang aku tonton ini. Jadi di sini aku mahu huraikan kelompok yang pertama, yang kedua akan disambung jika ada kesempatan. Kelompok yang ketiga, seram pula mahu dihuraikan.

Pernahkah pembaca merasa seperti hari-hari pembaca kosong, tiada keceriaan, suram dan mendung, tetapi hari tetap berjalan seperti biasa, dari bangun pagi hinggalah kembali ke katil.

Mudah bicara ianya seperti tiada erti. Ya, saya juga pernah merasakan sedemikian rupa, mungkin selalu juga apabila saya sibuk dengan tugasan di kampus, atau sibuk dengan persiapan program di akhir waktu dan juga mesyurat yang meleret.

Jika permasalahan semakin teruk, kadang- kadang aku tertanya sendiri, kenapa aku buat semua ni? Kenapa orang tak pandai nak hargai apa yang aku buat? Aku letih, penat. Pernah pembaca lalui semua ini?

Sebenarnya apabila kita rasa kosong walaupun realitinya kita sibuk adalah kerana rohani kita letih, hati kita kosong, bermakna roh kita tenat.

Kita sibuk mengejar dunia, kita sibuk mengejar deadline, kita sibuk nak buat orang puas hati dengan kita hingga kita lupa saham akhirat, hingga kita lupa deadline nyawa kita, kita lupa nak puaskan ‘hati’ pencipta kita.

Mungkin keseronokan apabila dapat masuk universiti, atau dapat jawatan baru dengan gaji lebih tinggi di syarikat semakin hari semakin pudar, kerana dugaan-dugaan yang datang menekan kita.

Hingga kita hilang nikmat hidup dan perlahan-lahan ianya memadam nikmat amal dan ibadat. Kemanisan iman itu pudar.

Oleh itu, mari kita kembalikan nikmat itu, hidupkan hari kita kembali, kerana kita bukan mayat hidup, kita manusia, umat Nabi Muhammad saw.

Antara cara untuk kita ‘hidup’ kembali ialah bantu roh kita kembali sihat dengan mengisinya dengan zikir, dan Al-Quran. Satu amalan yang paling saya gemari ialah mendengar azan dan menghayatinya.

MasyaAllah, hati akan tenang tatkala mendengar azan, dan tidak semena-mena air mata jatuh, mengalir mengingati kebesaranNya dan menyucikan hati.

“Orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan berzikir (mengingat) Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram” (Qs. ar-Ra’du: 28)

Seterusnya, cari masa untuk diri sendiri dengan, berehat dari melakukan segala kerja yang membebani kita.

Hargai diri kita dengan melakukan aktiviti atau hobi yang kita minat atau dengan hanya berbaring ditemani bau-bauan aroma terapi.

Membaca juga dapat membantu merehatkan minda, baca novel atau majalah yang santai dan mampu membuat kita tersenyum sendiri.

Pentingnya masa untuk diri sendiri kerana hanya diri sendiri yang mampu bangkit untuk tidak terus penat. Seperti kata- kata semangat yang selalu saya pesan pada diri -Learn to rest, not to quit.

Yang terakhir adalah sentiasa muhasabah diri, cuba fikirkan kembali segala amanah yg kita terima dulu, segala janji yg kita buat adalah untuk siapa dan apa.

Jangan jadikan kerja yang banyak sebagai alasan untuk kita jauh dengan Tuhan dan kosongkan jiwa. Sebelum tidur, tajdid niat, ucapkan terima kasih pada diri sendiri (sebut nama), jangan lupa maafkan semua orang dan berazam untuk mulakan hari esok dengan semangat yang baru.

Semoga tulisan ini bermanfaat untuk semua, dan kita sentiasa hidup dengan jiwa yang tenang dan roh yang sihat. Insya-Allah.

Maklumat Penulis

Artikel ini ditulis oleh Wahidah Rosmizam. Merupakan pelajar tahun keempat English for International Communication, IIUM Pagoh. Ikuti perkembangan beliau melalui Instagram: @1nonlywahidah dan Facebook: Wahidah Rosmizam.

Berminat menulis artikel? Anda inginkan supaya hasil penulisan anda diterbitkan dalam website iluvislam? Klik sini.

What do you think?

4 points
Upvote Downvote

Total votes: 4

Upvotes: 4

Upvotes percentage: 100.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%