,

Tamatnya Tugas Abbas Di Makkah Dan Keislaman Abu Sufyan Bin Harits Dan Abdullah Bin Umayyah Sebelum Fath (Pembukaan) Makkah

Pada 10 Ramadan tahun ke-8 hijrah, Rasulullah dan 10000 tentera Islam bergerak menuju ke Makkah.  Ketika itu, mereka berpuasa kerana di dalam bulan Ramadan. Ketika tiba di kawasan Kadin, Rasulullah berbuka dan para sahabat juga berbuka memandangkan mereka dalam keadaan musafir.

Ketika berada di Juhfah, Rasulullah bertemu Abbas bin Abdul Muttalib yang juga merupakan pak ciknya dan menjadi wakil orang Islam yang lama berada di Makkah. Baginda berasa gembira ketika bertemu Abbas, ia adalah sebagai isyarat bahawa tugas Abbas di Makkah telah berakhir.

Setelah itu, ketika di Tsaniyatul Iqab, Rasulullah bertemu Abu Sufyan bin Harits iaitu sepupu Baginda dan Abdullah bin Umayyah yang menyatakan keinginan untuk masuk Islam. Pada awalnya, Baginda menolak untuk bertemu mereka.

Lalu, Abu Sufyan bin Harits ada menyatakan yang mana ketika itu dia juga ada membawa anaknya: “Demi Allah, Rasulullah akan mengizinkanku atau aku akan membawa anakku ini kemudian pergi ke suatu tempat hingga kami mati kehausan atau kelaparan.”

Rasulullah berasa hiba, lalu mengizinkan mereka untuk bertemu. Abu Sufyan bin Harits menyatakan keislamannya dan meminta maaf atas penentangan yang dilakukan selama ini.

Abdullah bin Umayyah juga menyatakan keislamannya, sedangkan selama ini dia sangat membenci Rasulullah. Dia pernah berkata sebelum ini: “Demi Allah, aku tidak akan percaya kepadamu hingga engkau membuat tangga ke langit, kemudian engkau naik ke sana dan aku melihatmu hingga ke sana, setelah itu engkau membawa kertas dan disaksikan oleh empat malaikat yang bersaksi atas kebenaran kata-katamu, setelah itu demi Allah jika engkau benar melakukan hal itu, aku kira aku tidak akan percaya kepadamu.”

Walaupun Abu Sufyan bin Harits dan Abdullah bin Umayyah pernah melakukan kesalahan kepada Rasulullah, namun sifat Baginda sewajarnya dicontohi apabila menerima permohonan maaf dan keislaman mereka. Sungguh, hidayah itu milik Allah.

Rujukan : Kitab Sirah Nabawiyyah (Dr Ali Muhammad As-Shallabi)

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%