, ,

Peristiwa Hadith Al-Ifki Benar-Benar Menguji Rasulullah Dan Keluarganya!

Pernah dengar tentang Sayyidatina Aisyah r.a., iaitu isteri Rasulullah, difitnah? Sehingga Allah sendiri membersihkan Aisyah daripada fitnah tersebut.

Peristiwa itu dipanggil sebagai Hadith Al-Ifki, iaitu kaum munafik sendiri menuduh dan membuat cerita keji mengenai Aisyah dan Shafwan bin Muaththal iaitu sahabat nabi. Ulama’ berpandangan bahawa peristiwa itu terjadi setelah perang Bani Musthaliq.

Kebiasaan ketika perang, Rasulullah akan membawa isterinya, maka setelah dibuat undian maka pada kali ini Aisyah yang terpilih untuk mengikuti Baginda.

Setelah selesai dan dalam perjalanan pulang semula ke Madinah, kalung milik Aisyah tercicir, sehingga dia sendiri turun daripada tunggangan yang tertutup sehingga tidak disedari oleh orang-orang yang bertugas untuk membawa unta yang dinaiki Aisyah. Mereka meneruskan perjalanan tanpa mereka sedar bahawa Aisyah tiada di atas tunggangan unta yang tertutup itu.

Kebetulan, Shafwan yang berada di belakang terlihat Aisyah, lalu hanya mengatakan “innalillahi wainna ilaihi raji’un”. Tanpa berbicara walau sepatah pun, Shafwan terus memberi untanya untuk dinaiki Aisyah lalu pulang ke Madinah.

Kejadian itu mendapat perhatian kaum munafik sehingga mereka memfitnah Aisyah dan Safwan, sehingga Aisyah menjadi sakit, apatah lagi apabila Rasulullah sendiri bersikap dingin dengan Aisyah.

Setelah beberapa lama, Allah menurunkan ayat Al-Quran untuk membersihkan tuduhan kepada Aisyah, malah sebagai teguran kepada kaum muslimin yang mempercayai fitnah itu.

“Sesungguhnya orang-orang yang membawa berita yang amat dusta itu ialah segolongan dari kalangan kamu; janganlah kamu menyangka (berita yang dusta) itu buruk bagi kamu, bahkan ia baik bagi kamu. Tiap-tiap seorang di antara mereka akan beroleh hukuman sepadan dengan kesalahan yang dilakukannya itu, dan orang yang mengambil bahagian besar dalam menyiarkannya di antara mereka, akan beroleh seksa yang besar (di dunia dan di akhirat).

Sepatutnya semasa kamu mendengar tuduhan itu, orang-orang yang beriman – lelaki dan perempuan, menaruh baik sangka kepada diri (orang-orang) mereka sendiri. dan berkata: “Ini ialah tuduhan dusta yang nyata”.

Sepatutnya mereka (yang menuduh) membawa empat orang saksi membuktikan tuduhan itu. Oleh kerana mereka tidak mendatangkan empat orang saksi, maka mereka itu pada sisi hukum Allah, adalah orang-orang yang dusta.

Dan kalaulah tidak kerana adanya limpah kurnia Allah dan rahmatNya kepada kamu di dunia dan di akhirat, tentulah kamu dikenakan azab seksa yang besar disebabkan kamu turut campur dalam berita palsu itu; –

Iaitu semasa kamu bertanya atau menceritakan berita dusta itu dengan lidah kamu, dan memperkatakan dengan mulut kamu akan sesuatu yang kamu tidak mempunyai pengetahuan yang sah mengenainya; dan kamu pula menyangkanya perkara kecil, pada hal ia pada sisi hukum Allah adalah perkara yang besar dosanya.

Dan sepatutnya semasa kamu mendengarnya, kamu segera berkata: “Tidaklah layak bagi kami memperkatakan hal ini! Maha Suci Engkau (ya Allah dari mencemarkan nama baik ahli rumah Rasulullah)! Ini adalah satu dusta besar yang mengejutkan”.

Allah memberi pengajaran kepada kamu, supaya kamu tidak mengulangi perbuatan yang sedemikian ini selama-lamanya, jika betul kamu orang-orang yang beriman.

Dan Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keterangan (hukum-hukumNya); kerana Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

Sesungguhnya orang-orang yang suka terhebah tuduhan-tuduhan yang buruk dalam kalangan orang-orang yang beriman, mereka akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya di dunia dan di akhirat; dan (ingatlah) Allah mengetahui (segala perkara) sedang kamu tidak mengetahui (yang demikian).

Dan kalaulah tidak kerana adanya limpah kurnia Allah dan rahmatNya kepada kamu, dan juga (kalaulah tidak kerana) bahawa Allah Amat melimpah belas kasihanNya, (tentulah kamu akan ditimpa azab dengan serta-merta).”

(Surah An-Nuur 24:11-20)

Rasulullah berasa gembira apabila akhirnya isteri Baginda dibersihkan daripada fitnah. Ia suatu ujian yang besar bagi Baginda dan umat Islam.

Rujukan : Kitab Sirah Nabawiyyah (Dr Ali Muhammad As-Shallabi)

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%