,

Selagi Punya Waktu, Berubahlah

Gelap, sunyi, sepi… aku memerhati sekeliling namun gagal untuk melihat apapun selain daripada keadaan yang terlalu gelap.

Aku di mana?

Buntu, aku tak dapat melakukan apa-apa, hatta untuk melangkah setapak pun aku lansung tidak mempunyai keberanian.

Takut menempah bahaya yang tak dapatku kesan dalam kegelapan ini.

Tiba-tiba, aku dengar suara-suara kecil berbicara,

“Aku tangan yang menjadi saksi pada segala kemaksiatan yang dilakukannya.”

“Aku sepasang mata yang menjadi saksi atas segala perkara haram yang menjadi tatapannya.”

“Aku kaki yang menjadi saksi untuk setiap langkah kakinya menjejak tempat penuh dosa.”

“Aku sang telinga yang menjadi saksi atas segala fitnah, umpatan, cacian dan segala perkara haram yang kedengaran terluah dari bibirnya.”

Dadaku sesak, jantungku berdegup laju, fikiranku masih buntu memikirkan apa yang sedang berlaku.

Aku cuba berbicara untuk menafikan setiap dakwaan yang dilemparkan oleh suara-suara itu, namun hampa. Bibirku rapat terkunci. Allah! Apakah semua ini??

“Pada hari ini Kami tutup mulut mereka, dan (memberi peluang kepada) tangan-tangan mereka memberitahu Kami (kesalahan masing-masing) dan kaki mereka pula menjadi saksi terhadap apa yang dulu mereka usahakan.” (Surah Yassin: ayat 65)

Tidak… tak mungkin! Ya Allah, sudahkah sampai waktunya, hari yang telah dijanjikan?

‘Aku belum bersedia ya Allah. Beri aku peluang untuk bertaubat, ampunkan aku ya Allah,’ rintihku bersama esak tangis biarpun aku tahu tiada guna lagi penyesalan di waktu ini.

Segalanya takkan terubah lagi. Waktu panjang di dunia telah kusiakan saat diri terpedaya pada kepuraannya hingga aku pulang pada Tuhan tanpa persediaan.

Tangisanku semakin menggila memikirkan nasib diriku selepas ini. Takut memikirkan saat diri menerima pembalasan keadilan atas setiap yang aku lakukan.

Suara yang mengemukakan persaksian atas perbuatan terus galak melontarkan dakwaan. Lemah aku dalam ketakutan, sungguh tinggi pengharapan pada rahmat Tuhan.

Kini, aku dilupa Tuhan, seperti dulu saat aku melupakan Tuhan.

Saat tangis masih berterusan,dengan bingit suara yang menyesakkan, tiba-tiba semuanya jadi sunyi sepi.

Yang kedengaran hanya desah nafasku yang tidak teratur.

Aku melihat satu cahaya yang terang-benderang laksana mentari, dan aku dengar namaku diseru.

Allah! Aku terjaga dalam lena. Kepalaku pusing, badanku lesu tak bermaya.

Aku toleh ke sisi dan kulihat sosok tubuh yang amatku kenali. Hanya Allah sahaja tahu betapa hati lega saat sedar semuanya hanya buaian mimpi semata.

Bersama senyuman, dia pantas memeluk tubuhku. Aku teresak dalam pelukannya.

“Tak mengapa, tinggalkan segalanya selagi punya waktu, pantas bertaubat jangan malu. Tuhan sudah lama menunggumu. Berhijrahlah kepada Allah yang satu, kerana penghijrahan itu adalah pengakhiran masa lalu dan permulaan kehidupan baru.”

Bisiknya, seolah memahami isi hati biarpun tanpa sepatah kata yang terluah dari bibirku. Terima kasih sahabat.

Maklumat Penulis

Artikel ini ditulis oleh Nur Izzati Binti Zahariman. Berasal dari Kuala Kangsar, Perak. Sedang mengambil Ijazah Sarjana Muda Pendidikan Sains Pertanian di UPSI. Ikuti perkembangan beliau di Facebook Nur Izzati Zahariman.

Berminat menulis artikel? Anda inginkan supaya hasil penulisan anda diterbitkan dalam website iluvislam? Klik sini.

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 2

Upvotes: 1

Upvotes percentage: 50.000000%

Downvotes: 1

Downvotes percentage: 50.000000%