,

Nikmat Tuhanmu Yang Manakah Ingin Engkau Dustakan?

“Alhamdulillah”, itulah ucapan terbaik yang perlu diucapkan oleh setiap insan setiap kali bangkit dari tidur.

Tidur itu satu nikmat dari Ilahi yang mungkin tidak semua perasan dan ketahui. Sungguh bagi mereka yang mengambil ikhtibar dengan setiap yang berlaku di dunia ini, mereka akan hidup dalam kesedaran dan keinsafan bahawa semua terjadi atas kehendak Tuhan Pencipta Alam.

“Jika mampu maka hitunglah dan senaraikanlah seberapa banyak nikmat yang engkau di anugerahkan dari tapak kakimu sebesar dua helai jari orang dewasa sehingga dinihari usiamu. Adakah kamu mampu?”

Firman Allah (mafhummnya): “Dan jika kamu menghitung nikmat Allah (yang dilimpahkannya kepada kamu), tiadalah kamu akan dapat menghitungnya satu persatu; sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihi.” (Surah An-Nahl, ayat 18)

Nikmat-nikmat itu tidak diberi untuk sia-sia, engkau memerlukannya dan mereka di sekelilingmu memerlukannya.

Adakah masih ada rasa ragu dalam benak hati kalian sehingga mendustakan nikmat itu secara terang-terangan?

Kalian mungkin tertanya, mana mungkin aku mendustakan nikmat Allah! Aku tahu Allah yang memberikan segalanya!

Kita memang tahu, bahkan jika ditanya murid sekolah rendah juga tahu. Namun, di mana buktinya untuk engkau membela diri di atas ucapan “tahu” yang dimaksudkan?

“Di antara masjid dan pusat hiburan yang mana lebih dikunjungi orang? Di antara game dan solat yang mana menjadi keutamaan? Di antara bercouple dan Rasulullah s.a.w yang mana paling dicintai?”

Kadang manusia tidak perasan bahawa apa yang mereka tahu iaitu ilmu misalnya, jika tidak diguna pakai dan dipraktiskan sehari-hari maka ianya tidak ada beza dengan debu-debu pasir yang berterbangan.

Jelas, tiada satu pun nikmat yang mampu dipertikaikan oleh seorang hamba kepada Rabb-Nya kerana kita sedar kita hanya “Si Pelazim Dosa” saban hari membuat dosa dan kita juga “Si Pengharap Redha Ilahi” menunduk sujud kepada Allah meminta pengampunan dan keredhaan dalam setiap perkara.

Duhai kalian yang sangat dicintai Allah, jika Allah memberi nikmat berdasarkan segala dosa yang kalian buat setiap hari, maka mungkin pada saat ini tiada lagi nikmat udara dan nyawa yang kalian miliki.

Bersyukurlah kerana segala kenikmatan itu masih diberi.

 

Maklumat Penulis

Artikel ini ditulis oleh Hannani Juhari, berasal dari Johor Bahru, Johor. Meminati penulisan bergenre islamik. Ikuti perkembangan beliau di media sosial Facebook Tarbiah Santai, Blog https://lovehaniee.blogspot.com/ dan Wattpad MisSh9.

Berminat menulis artikel? Anda inginkan supaya hasil penulisan anda diterbitkan dalam website iluvislam? Klik sini.

What do you think?

5 points
Upvote Downvote

Total votes: 5

Upvotes: 5

Upvotes percentage: 100.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%