,

Sikap Nabi Musa Yang Ikhlas Menolong Dua Anak Perempuan Nabi Syuaib

helping

Ketika Nabi Musa berada di Madyan, Baginda menolong dua orang perempuan yang juga anak kepada Nabi Syuaib dengan cara memberi minum binatang ternakan mereka.

Ulama’ berpandangan: “Perkara tersebut disebabkan apabila para penggembala telah selesai memberikan minum ternak mereka, maka mereka segera meletakkan batu yang sangat besar di atas sumur (telaga). Kemudian kedua orang perempuan tersebut bergegas membawa kambing-kambing mereka berdua agar dapat meminum sisa-sisa air bekas minuman kambing-kambing orang lain. Namun ketika itu, datanglah Nabi Musa dan mengangkat batu tersebut sendirian. Kemudian Nabi Musa memberi minum binatang ternakan mereka berdua, lalu mengembalikan batu tersebut pada tempatnya semula.”

Selesai saja menolong dua orang perempuan itu, Nabi Musa berehat di tempat teduh kerana berasa sangat penat dan lapar setelah berjalan jauh dari Mesir. Ketika Baginda berdoa: “Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku sangat berhajat kepada sebarang rezeki pemberian yang Engkau berikan”, mereka berdua mendengar doa tersebut lalu pulang berjumpa ayah mereka, Nabi Syuaib.

Setelah bercerita mengenai pemuda yang membantu mereka iaitu Nabi Musa, maka Nabi Syuaib meminta salah seorang anaknya untuk menjemput Nabi Musa ke rumah.

Seronok baca kisah ni, kan? Ok, jom kita sambung lagi.

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:

فَجَآءَتۡهُ إِحۡدَىٰهُمَا تَمۡشِي عَلَى ٱسۡتِحۡيَآءٖ قَالَتۡ إِنَّ أَبِي يَدۡعُوكَ لِيَجۡزِيَكَ أَجۡرَ مَا سَقَيۡتَ لَنَاۚ فَلَمَّا جَآءَهُۥ وَقَصَّ عَلَيۡهِ ٱلۡقَصَصَ قَالَ لَا تَخَفۡۖ نَجَوۡتَ مِنَ ٱلۡقَوۡمِ ٱلظَّلِمِينَ قَالَتۡ إِحۡدَىٰهُمَا يَٰأَبَتِ ٱسۡتَـٔۡجِرۡهُۖ إِنَّ خَيۡرَ مَنِ ٱسۡتَـٔۡجَرۡتَ ٱلۡقَوِيُّ ٱلۡأَمِينُ

Kemudian salah seorang daripada perempuan dua beradik itu datang mendapatkannya dengan berjalan dalam keadaan tersipu-sipu sambil berkata:” Sebenarnya bapaku menjemputmu untuk membalas budimu memberi minum binatang ternak kami”. Maka ketika Musa datang mendapatkannya dan menceritakan kepadanya kisah-kisah kejadian yang berlaku (mengenai dirinya) berkatalah orang tua itu kepadanya: “Janganlah engkau bimbang, engkau telah selamat daripada kaum yang zalim itu “.

Salah seorang di antara perempuan yang berdua itu berkata: “Wahai ayah, ambillah dia menjadi orang upahan (menggembala kambing kita), sesungguhnya sebaik-baik orang yang ayah ambil bekerja ialah orang yang kuat, lagi amanah”.

(Surah Al-Qasas 28:25-26)

Saya nak kongsikan pandangan Umar, Ibnu Abbas, Syuraikh Al-Qadiy, Abu Malik, Qatadah, Muhammad bin Ishak dan lain-lain. Mereka berpandangan bahawa ketika anak perempuan Nabi Syuaib mencadangkan supaya ayahnya mengambil Nabi Musa bekerja, Nabi Syuaib berkata kepada anaknya: “Apa yang engkau ketahui tentang orang ini?” Dia menjawab: “Orang ini telah mampu mengangkat batu yang hanya mampu diangkat oleh sepuluh orang. Dan ketika akan berjalan bersamanya dan aku ingin berjalan di hadapannya (ketika ingin membawa Nabi Musa bertemu ayahnya Nabi Syuaib), maka dia (Nabi Musa) berkata: “Berjalanlah di belakangku. Jika ada persimpangan jalan maka lemparkanlah kerikil (ke arah mana aku harus berjalan). Dengan demikian aku akan tahu ke mana aku harus berjalan”.”

Nota kaki : Artikel ini ditulis oleh Aizuddin Hamid. Layari https://t.me/aizuddinhamiid untuk perkongsian bermanfaat.