,

Kita Memilih Untuk Pergi Umrah Tapi…

Bila ulangkaji kembali pengalaman di blog Hajiku tentang jemputan, benarlah kita mempunyai peluang yang luas untuk memilih 2 minggu dari tempoh 10 tahun, 5 tahun, 2 tahun atau sebagainya untuk meluangkan masa menterjemahkan diri sebagai “hamba’, hanya untuk paling tidak 2 minggu!

2 minggu untuk Sang Pencipta yang memberikan kita cukup sifat untuk berkata-kata, melihat, berlari, makan seenaknya, mengumpul sebanyak harta, memikul jawatan hebat.

Tidaklah banyak ruang waktu 2 minggu untuk melahirkan rasa syukur atas nikmat yang diberinya.

Mendidik diri menjadi hamba yang sentiasa berterima kasih atas rahmat yang Allah tetap berikan pada kita di saat kita leka dan selalu lupakan Dia,  dek fatamorgana dunia yang terlihat sangat sayang untuk dilepaskan walau sekejap.

Terpedayakah kita dek pentingnya dunia yang tidak boleh ditinggalkan walau sekejap.  Takut benarkah kerja di ‘ofis’ akan terbengkalai tanpa kita, padahal di saat kita sudah menjadi Allahyarham, majikan tidak akan bankrap tiadanya kita!

Sayang benarkah kita pada anak-anak sehingga takut mereka mati tanpa kita, padahal setiap hari mereka sibuk dengan rakan sekolah dan kerja serta aktiviti remaja mereka, benarkah mereka akan komited berdoa untuk kita seperti komitednya kita menjaga mereka setiap saat sejak berpuluh tahun dulu!

Bukankah harta, pangkat, isteri dan anak-anak, adalah ujian untuk lekakan kita, ujian kesabaran kita, ujian kita memikul maksud ‘khalifah’ tetapi tetap ‘hamba’ DIA!

Begitu banyak alasan terdengar untuk memaafkan diri, memanjakan diri yang masih belum berupaya mencari waktu padahal setiap tahun minda kita pasti tidak terlepas untuk percutian di setiap musim cuti sekolah atau di hujung tahun, ianya satu rutin yang perlu mencari kerehatan, maka berlumbalah mengumpul sebanyak mungkin destinasi percutian untuk rehatkan minda.

Secara halus minda terjajah oleh agenda halus yang tidak kita sedari mencengkam setiap insan baik yang muda mahupun yang tua. Cuti itu perlu malah sampai satu tahap ianya “mesti”.

Kita yang memilih tapi malangnya, kita pilih untuk tidak bersama “DIA”, kita tidak rindu untuk dekat dengan “DIA”, kita tidak pilih untuk berbisik pada “DIA”, kita tidak ingin melihat “DIA” ada di depan mata kita.

Ia agenda bila dah tua, ia agenda akhir dalam hidup, ia agenda kalau kita ada duit, ia agenda yang boleh ditunggulah nanti, ia agenda cukuplah sekali.

Padahal janji Allah 1 dirham untukku 700 dirham untuk kita. Padahal ia adalah tempat merawat hati. Padahal setiap kita dapat semua yang dicari namun masih terasa ada yang “kosong” bersembunyi jauh dipelusuk hati.

Yang “kosong” itu perlu di isi pada diri yang rindukan “DIA”.  Kalau tidak berjumpa sang kekasih walau sehari, hati resah tidak menentu, rindu tidak tertanggung, kita perlu berlari mencari dia, kita perlu pulang mendakap dia yang kita rindu, tidak mampu hanya sekadar melihat gambar atau membaca warkah rindu, kita perlu ada dekat dengan dia, melihat dia di depan mata, berada dalam dakapan kasihnya.

Kita mahu setiap hari bersama dia, bukan cuma sesekali. Sekerap mungkin kita mahu dia ada dalam hidup kita, di depan mata kita.…

Begitulah juga “diri” kita, hukum kejadian kita, perlukan DIA, rindukan DIA. Terjemahan tetap serupa sebagaimana kita perlu kekasih kita di dunia ini, begitulah juga komitmen kita mengisi masa dengan DIA.

Mencari DIA! Bersama DIA! Kasih DIA pada kita mengatasi kasih kita pada kekasih kita tapi malangnya kita letak DIA di tempat tidak sepatutnya tanpa kita sedari.

Benarlah menjadi “Tetamu” untuk sebuah Haji, mutlak atas pilihan DIA. Menjadi “Tetamu” untuk sebuah Umrah, pilihan kita!

Benarkah, aku cinta Dia?

Hebatkah cintaku untuk Dia?

Maklumat Penulis

Artikel ini ditulis oleh 54safa (nama pena).

Berminat menulis artikel? Anda inginkan supaya hasil penulisan anda diterbitkan dalam website iluvislam? Klik sini.

What do you think?

8 points
Upvote Downvote

Total votes: 12

Upvotes: 10

Upvotes percentage: 83.333333%

Downvotes: 2

Downvotes percentage: 16.666667%