, ,

Jangan Rasa Dosa Kita Lebih Besar Daripada Rahmat Allah

إِنَّمَا ٱلتَّوۡبَةُ عَلَى ٱللَّهِ لِلَّذِينَ يَعۡمَلُونَ ٱلسُّوٓءَ بِجَهَٰلَةٖ ثُمَّ يَتُوبُونَ مِن قَرِيبٖ فَأُوْلَٰٓئِكَ يَتُوبُ ٱللَّهُ عَلَيۡهِمۡۗ وَكَانَ ٱللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمٗا  ١٧

17.  Sesungguhnya taubat di sisi Allah hanyalah taubat bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka bertaubat dengan segera,

Maka mereka itulah yang diterima Allah taubatnya; dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. - QS An-Nisa’:17

Datangnya taubat dari Allah, ilhamnya dari Allah, diterima juga oleh Allah.

Allah berfirman di dalam Hadith Qudsi:

أنا عند المنكسرة قلوبهم من أجله

Maksud: Saya akan berada pada orang yang hatinya menyesal atas perbuatan dosanya kerana saya.

Yakni menyesalnya kerana ingin kembali kepada Allah. 

Jika kita melihat orang yang insaf dan ingin bertaubat kepada Allah, ketahuilah Allah sedang bersamanya. 

Walaupun dosanya zina, minum arak, riba hatta dosa-dosa besar. 

Allah bersama dengannya dengan syarat dia menyesal atau hatinya tersentuh untuk insaf.

Oleh sebab itu, ini rahmat yang terbesar yang diberikan oleh Allah kepada orang yang berdosa.

Mereka dipilih oleh Allah untuk diilhamkan taubat maka dibacalah kata-kata itu dengan lisan yang diizinkan oleh Allah untuk lisannya berucap, taubatnya diterima Allah, diberi hidayah oleh Allah.

Ini sikap Allah kepada orang berdosa, kepada yang taat pula bagaimana? 

Sudah tentulah lebih lagi rahmatnya kepada orang yang taat seperti sejauh mana iblis dan konco-konconya tidak putus-putus menyesatkan manusia.

Jangan putus harapan untuk bertaubat kerana rahmat Allah lebih luas dari tipu muslihat iblis. 

Sebesar manapun dosa seseorang oleh tipu muslihat iblis, pintu rahmat Allah terbuka selebar-lebarnya untuk dia bertaubat. 

Jangan sesekali melihat tipu muslihat iblis lebih besar dari pintu rahmat yang Allah berikan kepada orang-orang yang mahu kembali kepada Allah

Kesimpulannya, sebagai manusia yang tidak terlepas dari dosa, walau sejahat atau sebesar manapun dosa yang dilakukan. 

Kembalilah, bertaubatlah apabila terdetik di hati keinsafan kerana Allah akan menerima taubat hambanya. 

Jangan difikirkan dosa yang terlampau banyak itu yang menyebabkan rasa tidak layak untuk kembali ke pangkal jalan. 

Sebaliknya, mohonlah ampun dari Allah Yang Maha Pemberi Taubat.

Rujukan:

Jangan Rasa Dosa Kita Lebih Besar Daripada Rahmat Allah.. | Habib Ali Zaenal Abidin Al-Hamid

https://www.youtube.com/watch?v=bpvqhxeVmxM

Al-Qur'anul Karim: Surah An-Nisa’:17

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%