,

Peringatan Hari Pembalasan

Allah SWT berfirman: “Dan kehidupan akhirat itu lebih baik dan lebih kekal.” (Surah Al-A’la: 17)

Setiap orang Islam tahu bahawa hari pembalasan itu pasti. Kisah dan gambaran mengenai akhirat telah lama disampaikan oleh para utusan Allah S.W.T sepanjang sejarah.

Ianya bukanlah perkara baru yang disampaikan oleh Rasulullah S.A.W sahaja, bahkan peringatan ini telah timbul sejak berkurun lamanya.

Sayangnya, kebanyakan daripada kita terkadang lebih mengutamakan dunia, tidak sedikit daripada kita yang melupakan kehidupan akhirat. Kita sibuk mengejar dunia sehingga lupa bahawa kita hanyalah musafir di dunia ini.

“Dan berikanlah peringatan kepada manusia terhadap hari (yang pada waktu itu) azab datang kepada mereka, maka berkatalah orang-orang yang zalim, “Ya Rabb kami, kembalikanlah kami meskipun dalam waktu yang sedikit, niscaya kami akan mematuhi seruan-Mu dan mengikuti rasul-rasul”.” (Surah Ibrahim 14:44)

Ada satu perumpamaan kisah di mana seorang lelaki sedang memancing di sebuah kolam.

Melihatkan lelaki itu memancing, seekor katak lantas terjun ke dalam kolam tempat lelaki tersebut melabuhkan jorannya.

Katak itu terus berenang untuk bertemu dengan ikan-ikan di dasar kolam tersebut. Katak itu memberi amaran kepada ikan-ikan untuk tidak memakan umpan di hujung joran si pemancing tadi.

Kata si katak, “Jangan makan umpan ini, ia adalah satu perangkap. Jika kamu berdegil, kamu mungkin ditangkap, perutmu akan ditoreh, kulitmu akan disiat-siat; dan kamu akan dimakan oleh mereka,” si katak sudah sedia maklum mengenai dunia di luar kolam.

Namun begitu ikan-ikan itu tidak mengendahkannya. Apabila terlihat umpan yang begitu lumayan di hadapan mereka, tanpa berlengah ikan-ikan itu menyambar umpan di hujung joran.

Saat itu, joran ditarik dan ikan itu direntap ke atas permukaan kolam. Ikan itu begitu terkejut. Baru detik itu si ikan sedar dan teringat pesanan si katak tadi. Dia pasti dirinya akan ditoreh, disiat dan dimakan.

Ikan tersebut menyesal, namun nasi sudah menjadi bubur. Dia berharap semua itu hanya mimpi dan dia diberikan peluang kedua untuk kembali ke dasar kolam; untuk ia mengubah segala-galanya.

Sama halnya dengan kita – manusia. Kadangkala, bila seseorang hadir dan mengingatkan kita dengan akibat dan kesan daripada apa yang kita lakukan, kita alpa.

Kita lalai; dan kita memandang enteng setiap baris ayat yang dituturkan. Kadangkala kita terlalu asyik dengan nikmat dunia yang sementara sehingga kita lupa pada Dia Yang Maha Esa.

Hingga tiba satu saat bila kita rasai sendiri akibat daripada kelalaian kita, daripada keasyikan yang sedetik cuma.

Al-Quran juga sudah terkandung segala peringatan dan pesanan sebagai bekalan untuk kita menghadapi alam akhirat kelak. Hadis-hadis dan kisah-kisah para nabi serta sahabat cukup sarat dengan pengajaran dan peringatan.

Rasulullah S.A.W ada bersabda mengenai waktu kiamat yang akan berlaku sebagai permulaan bagi kehidupan di akhirat, “Hari Kiamat tidaklah terjadi kecuali pada hari Jumaat.” (Hadith riwayat Muslim)

Rasululllah S.A.W juga ada bersabda mengenai dekatnya masa ketibaan kiamat dan akhirat, “Aku diutus dan kiamat seperti dua (jari) ini. Anas berkata: Baginda melekatkan jari telunjuk dan jari tengah.” (Hadith riwayat Muslim)

Kita juga sentiasa diingatkan, disajikan dengan kisah-kisah dan pengetahuan mengenai hari perhitungan, hari pembalasan, siratul mustaqim dan banyak lagi; namun masih lagi segalanya dipandang remeh.

“Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh dan nasihat menasihati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapkan kesabaran.” (Surah al-‘Ashr: 1-3)

Di saat kita tidak lagi bernafas, terputus hubungan dengan dunia yang serba fana ini, buku amalan akan dibuka; dan perhitungan akan bermula.

Segala dosa yang dilakukan akan dihisab dan diberikan balasan yang setimpal. Saat itu, segala sesalan umpama menabur garam ke laut – tiada gunanya lagi.

Pernah dengar berapa ramai ahli kubur merayu minta dihidupkan kembali ke dunia semata-mata untuk melakukan amal yang mampu mengubah nasib mereka di alam sana biarpun hanya seminit?

Pernah tahu berapa ramai yang merayu-rayu untuk disemak kembali buku amalan jika ada amal yang sebesar zarah sebagai asbab mereka untuk melangkah ke syurga?

Dan (alangkah ngerinya), jika sekiranya kamu melihat ketika orang-orang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Rabbnya, (mereka berkata), “Wahai Rabb kami, kami telah melihat dan mendengar, maka kembalikanlah kami ke dunia. Kami akan mengerjakan amal soleh. Sesungguhnya kami adalah orang-orang yakin.” (Surah as-Sajdah 32:12)

Nabi S.A.W bersabda: “Allah taala telah berfirman, “Demi kemuliaan-Ku, Aku tidak menyatukan bagi hambaKu dua ketakutan secara serentak dengan dua keamanan secara serentak juga. Jika dia berasa aman di dunia, Aku akan takutkannya pada hari Kiamat. Jika dia takut kepadaKu di dunia, Aku akan berikannya keamanan pada hari Kiamat.” (Hadith riwayat Ibn Hibban)

Hidup kita hanya sekali. Jadikan peluang sekali hidup ini sebagai sesuatu yang bermakna. We live not to please people. We live to please Him.

Jangan sia-siakan waktu hidup kita dengan perbuatan yang akan membuatkan kita menyesal di alam sana. Jadikan setiap langkah kita di dunia sebagai langkah kita menuju ke syurga-Nya.

Benar esok masih ada, tetapi esok belum tentu milik kita.

 

Maklumat Penulis

Artikel ini ditulis oleh Nurul Azzianie binti Ahmad Zamri. Berasal dari Kelantan. Masih lagi belajar.

What do you think?

23 points
Upvote Downvote

Total votes: 23

Upvotes: 23

Upvotes percentage: 100.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%