,

Tuhan Bukan Ada Pada Saat Kita Bersedih Saja

Tuhan bukan ada pada saat kita bersedih saja. Itulah yang cuba diri ini tanamkan sedalam mungkin dalam hati. Kerana sejak kebelakangan ini, terlintas di fikiran.

Kenapa saat kita sedih, lemah dan berputus asa saja baru kita mengingati Allah. Bukanlah ia perkara yang tidak baik. Malah itulah objektif utama sang hamba diuji Tuhan, agar kembali semula pada Pencipta.

Cuma, persoalannya adakah hanya bila kita sudah tidak terdaya baru kita ingin pulang pada Tuhan.

Adakah Tuhan hanya ada pada saat sedihnya kita dan tiada jika telah lenyap segala masalah yang menimpa. Nauzubillah.

Teringat pada satu dialog perbualan dengan seorang teman.

N : “Zati, aku sedih sangat. Rasa lemah, tak bersemangat. Rasa kosong. Tak tenang.”

Z: “Kenapa kau tiba-tiba jadi macam ni. Kau ada masalah ke? Ceritakanlah pada aku jika kau tidak keberatan.”

N: “Zati teruk sangat ke kalau aku cuma ingat Tuhan pada waktu aku sedang ditimpa ujian?”

Z: “Tidak sahabat. Yang lebih teruknya jika dalam kesusahan pun kita langsung tidak ingat pada Allah. Lalu apa cara lagi yang mampu membawa kita pulang pada Dia?”

Kebanyakan dari kita sering salah faham, kita fikir mengingati Allah itu hanya saat kita dilanda masalah sahaja. Bila kita dalam kelapangan kita lupa Allah. Betapa derhakanya kita.

Bayangkanlah apa perasaan kamu, jika ada seorang sahabat yang sedang susah dan setiap hari akan menghubungi kamu. Bercerita, berkongsi duka. Kamulah satu-satunya teman akrab yang memahami dirinya.

Namun setelah masalahnya selesai, dia sudah mengecapi bahagia. Dia lupa pada kamu seolah kamu tidak pernah wujud dalam kamus hidupnya.

Dan lebih teruk lagi, saat kamu pula susah, dia menghilangkan diri. Tidak sudi berada di sisi kamu meminjamkan bahu untuk kamu mencurahkan rasa.

Apakah perasaan kamu saat itu? Pasti kamu merasa kawan kamu itu tidak berguna. Kawan yang cuma ada saat dia memerlukan namun hilang saat kamu pula memerlukan.

Begitulah perumpamaan kita yang melupakan Allah saat gembira. Kita fikir pada waktu senang kita sudah tidak perlukan Allah dalam hidup kita. Tidak tahukah kita bahawa gembira itu juga nikmat dari Allah?

Dan apabila manusia ditimpa bahaya dia berdoa kepada Kami dalam keadaan berbaring, duduk atau berdiri, tetapi setelah Kami hilangkan bahaya itu daripadanya, dia (kembali) melalui (jalannya yang sesat), seolah-olah dia tidak pernah berdoa kepada Kami untuk (menghilangkan) bahaya yang telah menimpanya. Begitulah orang-orang yang melampaui batas itu memandang baik apa yang selalu mereka kerjakan.” (Surah Yunus ayat 12)

Janganlah bersikap demikian wahai sahabat dan teman. Mulai hari ini mari kita berubah. Mari kita ubah mindset kita. Janganlah kita hidup seperti kacang lupakan kulit. Jangan kita bersikap begini dengan Pencipta kita sendiri. Betapa tidak malunya kita dengan Allah.

Ingatlah Allah saat susahmu dan lebih-lebih lagi pada saat gembiranya kamu.

Allah Berfirman: “Karena itu, ingatlah kamu kepada-Ku niscaya Aku ingat (pula) kepadamu, dan bersyukurlah kepada-Ku, dan janganlah kamu mengingkari (nikmat)-Ku.
(Al-Baqarah 2:152

Ingatlah Allah pada saat kamu bangun dari tidur dalam keadaan yang sihat
Kerana puluhan manusia tidak mampu bangun dari perbaringan kerana kesakitan

Ingatlah Allah saat kamu hendak minum dan makan
Kerana berjuta manusia sedang dahaga lagi kelaparan

Ingatlah Allah saat kamu bahagia bersama keluarga dan rakan taulan
Kerana ribuan manusia yang selama ini hidup berseorangan

Ingatlah Allah kerana kamu hidup dalam negara yang aman damai
Entah berapa ribu manusia yang sedang hidup ketakutan dalam peperangan.

Ingatlah Allah dari pada sekecil-kecil perkara hingga sebesar-besarnya
Kerana tak mungkin kita dapat kecapi bahagia jika bukan atas izinnya Dia.

Teman, sedarlah…agama bukanlah pada perkara yang menyedihkan sahaja. Semua perkara yang membahagiakan itu adalah kerana agama. Kerana pada awalnya kita ini sesat dalam kegelapan, dan Islamlah cahaya yang menyuluh setiap kegelapan yang menyelubungi kita.

Menenangkan hati yang lara
Mencelikkan mata yang buta
Menukar air mata menjadi senyuman lebar.
Menghidupkan hati yang ketandusan mati.

Ya, agamalah yang menjadikan kita hamba yang benar-benar bernyawa bukan sekadar boneka yang ditunjangi nafsu semata.

Moga dari detik dan saat ini. Kita tidak lagi melupakan Tuhan disetiap waktu apapun. Kerana Allah sentiasa ada. Bukan hanya pada saat kita berduka namun pada setiap detik jantung yang berdegup keranaNya.

Moga saat kita mengingati Allah waktu senang, Allah tidak akan melupakan kita waktu kita sedang sudah.

Rasulullah saw bersabda dlm Hadis Sahih yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dari Anas bin Malik : “Allah berfirman: Wahai anak Adam, jika engkau mengingati-KU dalam dirimu, maka AKU akan mengingati mu dalam diri-Ku. Dan jika engkau mengingati-Ku dalam suatu majlis, maka Aku akan mengingatimu dalam majlis para Malaikat, Atau Allah berfirman: “Di tengah majlis yang lebih baik darinya.

Maklumat Penulis

Artikel ini ditulis oleh Nur Izzati binti Zahariman. Berasal dari Kuala Kangsar, Perak. Sedang mengambil Ijazah Sarjana Muda Pendidikan Sains Pertanian di UPSI. Ikuti perkembangan beliau di Facebook Nur Izzati Zahariman.

Berminat menulis artikel? Anda inginkan supaya hasil penulisan anda diterbitkan dalam website iluvislam? Klik sini.

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%