,

Selamat Tinggal Ramadhan

Ku lihat Ramadhan bersiap diri membungkus perkakas.

Aku bertanya: Hendak kemana?

Dengan lembut dia menjawab:

“Aku ingin pergi jauh sangat jauh Insyaallah selama 11 bulan aku akan menghilang. Sampaikan salamku buat semua.

Terima kasih kerana menerima dan menyambut kedatanganku dengan meriah. Menghiasi hariku dengan istiqamah membuat amalan dan sabar.

Jika kamu merinduiku banyakkanlah doa moga kita akan bertemu lagi 11 bulan kemudian.”

Assalamualaikum Ramadhan…

Maaf atas ucapanku selama ini merinduimu tetapi ibadahku sama seperti dulu..

Maafla jika tilawahku berantakan. Terawihku kecacatan. Lisanku sahaja yang menyebut rindu tetapi hatiku tidak menghadirkan sepenuhnya.

Aku masih tidak layak dipilih untuk menemui malam seribu bulan.

Aku harap Allah masih membuka pintu kemaafan dan keizinan aku terbebas dari api neraka.

Upayaku hanya Allah yang tahu. Beberapa pintaku agar Allah menerima segala amal di waktumu ini.

Menjadikan aku hamba yang lebih hasanah untuk masa ke hadapan.

Terimalah diriku Allah sebagai hamba pendosa.

Ramadhanku harap aku diberi peluang untuk menemuimu 11 bulan akan datang.

Wassalam.

Warkah dari diri yang selalu dambakan kehadiran Ramadhan.

Maklumat Penulis

Artikel ini ditulis oleh Uswatun Hasanah (B.Eng. (USM), M.Sc. (UGM), Ph.D. (UKM), Doctor Philosophy, Fuel Cell Institute, Universiti Kebangsaan Malaysia)

What do you think?

2 points
Upvote Downvote

Total votes: 6

Upvotes: 4

Upvotes percentage: 66.666667%

Downvotes: 2

Downvotes percentage: 33.333333%