,

Sejambak Bunga Dari Tuhan

Kita banyak mengeluh… contoh, musim panas pun mengeluh, musim sejuk pun mengeluh. Semua benda yang Allah takdirkan ada saja yang tak kena pada kita.

Bila ada yang nasihat pada kita, kita dengan lantang, “Kau tak rasa apa yang aku rasa”. Simple.

Kita selalu letakkan diri kita kat dunia, hanya kita saja yang Allah uji. Kalau orang lain diuji sekalipun tidaklah seberat ujian kita.

Kan?

Kita selalu macam tu. Kita manusia, kita selalu lupa dan mudah menyalahkan takdir. Allahu.

Berapa banyak kali pun diingatkan tentang mahalnya sebuah ujian yang Allah hadirkan untuk menguji iman, tetap saja tersungkur layu bila ianya hadir, bukan?

Bagaimana hendak mendidik hati agar seronok dengan ujian?

Allah berikan kekuatan pada manusia berbeza-beza. Nampak kecil pada pandangan kita, belum tentu kecil juga pada pandangan orang lain, begitu juga dengan mereka yang Allah uji.

Bagaimana nak didik jiwa agar selesa dengan ujian?

“Hati itu perlu jua diketuk ia dengan ujian, agar ia terdidik untuk tidak hanya selesa dengan kesukaan, malah juga selesa dengan ujian.”

Benar, hikmah yang Allah nak bagi pada kita tak semestinya berbungkus dengan kesenangan, kadang ada juga yang berbungkus dengan ujian, tapi isi di dalamnya adalah hal yang sama, ada barakah. Senyum.

Pernah tak rasa kesempitan, tak cukup gaji nak tanggung keluarga misalnya?

Tapi dalam tak cukup kita, masih lagi boleh buat keluarga kita gembira. Pernah, kan?

Allah hadirkan hadiah dalam bentuk yang lain. Hati kita rasa tenang, kadang orang yang banyak duit, jiwa dia serabut.

Lain orang, lain ujiannya, tapi ujian tu semua adalah untuk mendekatkan diri dengan Tuhan.

Allah Tuhan kita, Dia pencipta kita. Mana mungkin Allah mahu sia-siakan hidup kita, mana mungkin Allah mahu beri ujian tanpa diselitkan sekali dengan hikmah selepas ujian.

Bukankah setiap kali selepas hujan, Allah hadirkan pelangi, bumi basah beserta dengan tumbuhan yang kering ada harapan kembali berbunga?

Semua yang Allah hadirkan dalam hidup kita, sama ada kecil mahupun besar, sikit ataupun banyak, pasti bersebab dan terkandung hikmah tersendiri yang kadang tak terfikir pun di hati dan minda kita.

Yang pastinya, lambat laun, semua yang Allah takdirkan, baik mahupun buruk, kita akan sedar sebabnya kenapa dan kita akan berterima kasih dengan Tuhan.

Bila kita diuji, kita tak boleh nak nampak hikmah. Sebab kita hanya fokus pada ujian kita.

Sepanjang kita jalani ujian, Allah ada. Sebab tu kita kuat.

Kehilangan orang yang paling kita sayang kat dunia ni… contoh kehilangan emak dan ayah kita, kita rasa sedih, rasa sunyi dan rasa kehilangan.

Tapi lama-kelamaan, kita dah boleh menerima hakikat, kita ini manusia dan kita milik Allah, suatu hari nanti, kita semua akan dikembalikan pada Dia.

Makanya kita berlapang dada, semua yang ada di dunia ini adalah pinjaman sementara, sama ada kita sedia atau tak sedia, kita redha atau tak redha, kita wajib mengimani rukun iman yang yang akhir sekali, percaya dengan Qada’ dan Qadar.

Larilah ke hujung dunia sekalipun, bila dah sampai masa kita, kun fayakun maka kita semua akan kembali pada Allah, termasuklah emak dan ayah kita.

“Allah adalah kekuatan, maka untuk mencari kekuatan maka carilah Allah”.

Bila diuji dengan musibah, kita akan rasa kita takkan mampu nak hadapi, sebenarnya kita tersangatlah mampu.

Kita ada Allah, Allah pencipta kita, dengan Allah segala apa yang ada di dunia ni takkan jadi mustahil.

Benda yang mustahil pada pandangan kita pun akan jadi tak mustahil dengan pertolongan Allah. Benda yang tak pernah terlintas kadang hadir pada kita sangat tak terduga.

Subhanallah. Berterima kasihlah dengan Allah, dengan ujian, kita semakin dewasa dan semakin kuat jiwa.

Dengan ujian, makin bertambah cinta kita pada-Nya.

Mudah-mudahan, semoga ujian yang kita hadapi menjadikan kita hamba yang makin dekat dengan pencipta kita, yakni Tuhan.

Nah, inilah sejambak bunga untuk hamba-Ku yang bersabar dengan ujian-Ku, banyakkan bersabar dalam hidup.

Dalam Al-Quran banyak kali Allah suruh kita sabar. Sampai bila nak sabar ni?

Sabarlah sehingga kedua-dua kaki kita melangkah ke dalam syurga, dan untuk ke saat tu semoga Allah pinjamkan kita kekuatan untuk menjadi manusia yang sabar, sebab dalam syurga bukan hanya sejambak, Allah binakan sebuah rumah untuk hamba-Nya yang taat dengan suruhan dan redha dengan ujian-Nya.

Tak sabar nak tunggu taman bunga di syurga! Aamiin.

 

Maklumat Penulis

Artikel ini ditulis oleh Siti Suraya Othman. Ikuti perkembangan beliau di media sosial Instagram Ukhtisuraya dan Facebook Cafe Chenta Ilahi.

Berminat menulis artikel? Anda inginkan supaya hasil penulisan anda diterbitkan dalam website iluvislam? Klik sini.

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%