,

Perang Al-Ghabah, Balasan Terhadap Pembunuh Abu Dzar Bin Abu Dzar Al-Ghifari

Uyainah bin Hishn Al-Fazari bersama 40 orang berkuda menyerang unta-unta bunting dan memiliki susu milik Rasulullah yang berada di Al-Ghabah.

Dalam peristiwa tersebut, mereka telah membunuh Dzar bin Abu Dzar Al-Ghifari, menawan isteri kepada Dzar dan merampas unta berjumlah 20 ekor.

Setelah diketahui Rasulullah, maka Baginda pergi bersama 500 orang sahabat ke Al-Ghabah setelah memerintahkan Sa’ad bin Ubadah bersama 300 orang sahabat menjaga Madinah.

Dalam peperangan ini, sebelum pasukan berkuda Rasulullah tiba, Salamah bin Al-Akwa’ menunjukkan keberaniannya apabila dia seorang diri menghadapi musuh dan menghujani mereka dengan panah, malah berhasil menyelamatkan sejumlah unta yang dirampas.

Ketika Rasullah dan para sahabat tiba di Dzi Qarad, maka peperangan berlaku. Musuh berjaya ditewaskan dan unta yang dirampas dapat diselamatkan.

Isteri kepada Dzar yang ditawan sebelum ini sempat melarikan diri dengan cara menunggang unta milik Rasulullah, malah sempat bernazar jika Allah selamatkan dia maka dia akan menyembelih unta itu.

Ketika ketemu dengan Rasulullah, isteri kepada Dzar memberitahu tentang nazarnya, maka jawab Rasulullah, “Buruk sekali balasanmu untuk unta ini.” Maksudnya, unta itu telah menyelamatkan wanita itu daripada musuh kemudian sebagai balasan ingin disembelih pula.

Kemudian, Baginda juga bersabda: “Jangan bernazar dalam kemaksiatan dan untuk sesuatu yang tidak engkau miliki.”

Rasulullah kembali ke Madinah semula setelah lima hari berada di luar Madinah.

Rujukan : Kitab Sirah Nabawiyyah (Dr Ali Muhammad As-Shallabi)

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%