,

Kenapa Kita Diuji? Syahadah Janji Yang Dilupakan

Perjalanan hati adalah kembara mencari ilmu menuju Allah. Hati yang mengembara kepada satu stesen ke stesen lain.

Yang akhirnya hakikat ilmu itu untuk mengenal ilah mengenal Allah. La ilaha illAllah. Muhammadur RasulAllah. Hati adalah tempat pandangan Allah.

Bila Allah beri tawaran pada kita di alam roh, dunia menjadi tempat ujian untuk Allah Yang Maha Suci melihat siapa yang lebih baik di antara kita untuk mencari redhaNya.

Kita berikrar setiap hari dalam solat 5 waktu, “Ashadu” kata dalam bahasa Arab bermaksud “Aku menyaksi” iaitu  kalimah La ilaha illAllah dalam rukun Islam pertama yang kita selalu bacakan dalam solat.

“Aku naik SAKSI bahawa tiada ILAH melainkan ALLAH dan Muhammad ﷺ itu Pesuruh Allah.”

Lalu tahukah kita sebenarnya kita yang memilih untuk berada di alam dunia melalui fasa di alam rahim ibu kita? Pertanyaan seorang guru menyebabkan kita menundukkan diri.

Kita bukan terpaksa, kita yang bernama manusia yang memilih untuk hidup di dunia yang sementara untuk diuji. Sedarkah kita dunia adalah tempat ujian?

Barangkali kita tidak sedar, lalu kita persoalkan kepada Allah kenapa kita sering diuji? Allahu… Ampunkan dosa-dosa kami semuanya, Ya Allah.

Bagaikan satu tamparan kesedaran, tatkala kita membaca firman-Nya yang bermaksud:

“Dan tiadalah kehidupan dunia ini selain daripada main-main dan senda gurau belaka. Dan sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang yang bertaqwa. Maka tidakkah kamu memahaminya.” (Surah Al-An’am: ayat 32)

Allah tidak pernah zalim, tetapi manusialah yang sering menzalimi diri kita sendiri. Barangkali kita sebenarnya tidak beradab dengan Allah bila kita sering merungut dan salahkan situasi hidup.

Sudah berapa lama kita sering buat Allah menunggu-nunggu perubahan sikap kita. Untuk mencari dan berlari mengenal “ilahun wahid”  yang dinyatakan dalam surah Al-Baqarah ayat 163.

Malah bukit dan langit tidak mahu terima amanah ini, kerana takut tidak lepas ujian di dunia. Allah berfirman:

“Sesungguhnya Kami telah menawarkan amanat kepada langit, bumi dan gunung-ganang; tetapi semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khuatir tidak akan dapat melaksanakannya (berat), lalu manusia pun memikul amanah itu. Sesungguhnya manusia itu sangat zalim dan sangat jahil.” (Surah Al-Ahzab ayat 72)

Benar, sesungguhnya kita hidup dalam keadaan menzalimi diri sendiri jika kita tidak mahu pelajari tentang penyaksian dalam Rukun Islam pertama. Ikrar penyaksian, janji kita di alam roh.

“Dan (ingatlah) ketika Robbmu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam (turun-temurun) dari (tulang) belakang mereka, dan Ia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (sambil Ia bertanya dengan firmanNya), “Bukankah Aku Robb kamu?” Mereka semua menjawab:”Benar (Engkaulah Robb kami), kami menjadi saksi“. Yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari kiamat kelak: “Sesungguhnya kami adalah lalai (tidak diberi peringatan) tentang (hakikat tauhid) ini”. (Surah Al-Araf : ayat 172)

Kitalah yang bernama manusia yang sedang membaca entri ini telah memilih untuk dihantar ke dunia untuk diuji.

Allah mahu melihat siapakah di antara kita yang benar-benar mahu berkehendakkan Allah dan mencari redha-Nya. Serta yang mahu memenuhi janjinya semasa di alam roh.

Syahadah adalah janji yang dilupakan. Syahadah adalah MENYAKSI dan bukan ucapan semata-mata.

Rasulullah sallallahu a’laihi wasallam meriwayatkan firman Allah dalam satu hadis qudsi: “Aku adalah perbendaharaan yang tersembunyi. Aku ingin dikenali, lalu aku ciptakan alam dan makhluk untuk dikenali. Dan dengan ucapan La ilaha illAllah engkau akan mengenal Aku.”

Malah guru mursyid berpesan, nafs-nafs dalam diri dicipta untuk ujian kita di dunia. Melaluinya kita belajar untuk mencari yang haq, mencari kebenaran.

Dunia ini adalah perjalanan hati untuk kenal ilah, kenal Allah dan akhirnya kita menanti saat pertemuan dengan-Nya.

Jika di dunia kita tidak menyaksiNya, bagaimana mungkin kita boleh menyaksi-Nya di alam akhirat? Tidakkah kita mengerti?

Kita perlu ada mujahadah, keinginan mahu beri manfaat kepada umat agar Allah redha dengan kita. Menyampaikan walaupun dengan sepotong ayat.

Allah pilih kita untuk melakukan kebaikan-Nya sebab Allah tahu kita ada keinginan dan semangat itu, sebab tu Allah pilih kita.

Adakah kita sudah tidak mahu peduli atas rasa percaya Allah pada kita yang bernama manusia?

Pesan guru lagi, jangan biarkan musuh-musuh dalam diri hanyutkan dan binasakan kita.

Jangan menyerah kalah di arena pentas dunia ini, bangun dan bangkit dengan kekuatan daripada Allah untuk junjung amanah Allah ini. Lahawlawala quwwata illa billah…

Jika kita masih buta hati di dunia, maka di akhirat kita akan buta malah lebih sesat. Allah berfirman:

“Dan (sebaliknya) sesiapa yang berada di dunia ini (dalam keadaan) buta (matahatinya), maka ia juga buta di akhirat dan lebih sesat dari jalan yang benar.” (Surah Al-Isra’: ayat 72)

Maka carilah… pelajarilah sebagaimana yang Allah perintahkan.

Fa’lam annahu La ilaha illAllah. “Pelajarilah, carilah, tuntutilah Lailaha illAllah (tiada ilah melainkan Allah).” (Surah Muhammad: ayat 19)

Moga kita berpaut dengan ikatan silaturrahim walaupun melalui alam maya ini. Moga sahabat yang membaca ini diberkatiNya dan berjaya di dunia dan akhirat. Amiin.

Saya doakan kepada sahabat yang sudi berkongsi artikel ini, moga Allah titipkan hadiah dan kurniaan yang terbaik disisiNya buat sahabat-sahabat pembaca.

Walaupun kita belum pernah bersua muka, moga kesudian menyebarkan tulisan ini menjadi asbab kebaikan. InsyaAllah.

******

Kami menyediakan perkongsian melalui Seminar Penghayatan Syahadah ini bermula di peringkat kanak-kanak sehinggalah dewasa.

Boleh hubungi pihak Global Syahadah Education dan hubungi saya, Era Adlina ditalian 010-2206669 untuk pertanyaan lanjut, InsyaAllah.

Maklumat Penulis

Artikel ini ditulis oleh Era Adlina yang merupakan seorang penulis buku, motivator dan Profesional Learning Facilitator. Buku sulong berjudul Bersama Kesusahan Ada Kesenangan. Ikuti perkembangan beliau melalui Facebook Era Adlina dan Blog www.eraadlina.com.

Pernah menjalankan seminar Mudahnya Menjemput Rezeki, Berani Bangkit. Terlibat sebagai Trainer untuk program Jom Syahadah untuk bantu masyarakat membangkitkan nilai-nilai positif, meraih ketenangan dan kebahagian.

What do you think?

1 point
Upvote Downvote

Total votes: 1

Upvotes: 1

Upvotes percentage: 100.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%