,

Diburu Malaikat Maut

Masa tidak pernah berhenti. Kehidupan akan terus berjalan. Seiring dengan perjalanan masa, begitu jugalah usia kita berkurang. Mustahil akan bertambah. Kelak nyawa kita ditarik keluar daripada jasad.

Apakah rasanya itu kematian?

Di mana tempat dan bagaimana keadaan itu?

Soalan yang selamanya tidak akan bertemu dengan jawapan.

Jika kita tahu akan rahsia masa kematian kita, apakah kelakuan kita? Sebentar lagi kita akan meninggalkan medan kehidupan di dunia. Meninggalkan orang-orang yang kita sayang. Apakah yang mahu kita sampaikan kepada dunia?

Kehidupan seterusnya tidak diketahui di mana destinasinya. Tergantung juga amalan kehidupan di dunia.

Apakah amalan itu? Ia adalah kegiatan baik dan buruk yang telah kita lakukan. Adakah hati kita senang jika apa yang kita tinggalkan nanti adalah perkara-perkara yang tidak membawa apa-apa manfaat kepada alam keseluruhannya.

Sama sahaja sama ada kita wujud atau tidak di dunia. Ia sedikitpun tidak memberi apa-apa makna. Begitukah asal mula tujuan kita tegak berdiri untuk berjalan di dunia?

Betapa takutnya mengharungi kematian. Pengakhiran segala-galanya di tahap ini. Naik ke tahap yang lain, iaitu kehidupan di alam kuburan. Sungguh menggerunkan.

Apa amalan yang telah diperbuat selama ini? Layakkah untuk beroleh balasan yang baik? Tanya diri sendiri. Hati tahu siapa kita sebenarnya.

Baik dan jahat itu terang dan nyata. Yang menyebabkan hati rasa bimbang dan tidak tenang itulah dosa. Maka jauhilah ia.

Syaitan itu adalah musuh yang nyata, maka lawanlah ia dengan sepenuh kekuatan. Kelak syaitan berlepas diri di akhirat atas usahanya menyeret kita ke neraka.

Kerana sudah jelas sekali memang syaitan itu musuh kita. Tubuh sendiri sahaja yang bertanggungjawab terhadap segala perbuatan baik dan buruk.

Orang yang melampaui batas adalah orang yang tidak tahu akan peraturan. Merosakkan keharmonian dan mencetuskan kerosakan di muka bumi.

Kematian pasti akan memburu mereka. Ketika saat hijab telah terbuka. Tahulah ia, langit itu tinggi atau rendah. Sudah tidak ada jalan pulang. Hanya ada waktu untuk membalas.

Perjalanan hidup ini penuh dengan harapan dan ketakutan.

Harapan menjadikan kita mahu terus melangkah dan ketakutan pula, adakah akan membuat kita terhenti?

Fikirkan, jika kita berhenti, lalu apa yang kita dapatkan?

Bukankah lebih baik teruskan perjalanan bersama-sama dengan melakukan amal kebaikan. Jangan mati sebelum masa mati kerana terburu oleh bayang-bayang kematian yang tidak tahu bila.

Hanya perlu hidup dengan bersungguh umpama kita akan mati. Berbeza sekali dua keadaan tersebut. Yang satu optimis, dan satu lagi pesimis.

Kiri kanan malaikat sentiasa siap siaga untuk menulis kegiatan hidup kita. Satu lagi malaikat yang sering mengintai.

Menunggu detik jam yang berdetak menghampiri masa untuk menamatkan kehidupan. Kita sering diburu.

Di mana saja kedudukan tempat, pasti kita bertemu dengan pemburu itu pada masa yang telah ditentukan. Pemburu yang tetap setia memikul tugas.

Sudah jelas bahawa hidup di dunia sementara. Cuma kita sahaja yang sering mencintai dunia dan takut akan kematian.

Apakah yang mahu diharapkan akan kesenangan di dunia ini yang tidak setanding dengan kehidupan di akhirat. Menangguh nikmat yang sekarang kerana mahukan kenikmatan yang lebih indah dan kekal berpanjangan.

Begitulah resmi dalam meraih kejayaan. Kejayaan memerlukan pengorbanan terlebih dahulu. Itulah yang dinamakan keadilan dan merupakan sunnah dalam kehidupan.

Di belakangmu sering ada yang memburumu. Tapi jangan padam lilin kemahuanmu untuk berjaya. Kerana jika kau padam, ke hadapan dan ke belakang pun tidak akan kau dapat tujukan. Kerana kau telah hentikan langkahmu.

Satu saja, teruskan ke hadapan dan ingat di belakang sentiasa akan ada yang memburumu. Maka kau lakukanlah dengan sepenuh hatimu setiap pekerjaan yang kau hadapkan.

Kerana jika kau tidak melakukannya yang terbaik, tidak ada siapa yang dapat menggantikan tempatmu lagi. Perananmu telah habis dan orang lain hanya akan melihat bekas pekerjaanmu.

Lakukanlah yang terbaik di mana saja kamu berada. Ada yang di atas yang sentiasa memerhatikanmu dan yang akan menilaimu kelak.

Maklumat Penulis

Artikel ini ditulis oleh Siti Rahimah Binti Mohammad Ikhsan. Berasal dari Sungai Besar, Selangor.

Ia merupakan salah satu daripada artikel yang menyertai Pertandingan Penulisan Islamik iLuvislam 1.0 (PPii1).

​​

What do you think?

9 points
Upvote Downvote

Total votes: 9

Upvotes: 9

Upvotes percentage: 100.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%